Kegiatan Apel Gelar Pasukan dalam rangka Operasi Ketupat tahun 2024 di Wilayah Hukum Polres Sanggau

Pada hari Rabu tanggal 3 April 2024 pukul 06.30 WIB s/d selesai bertempat di halaman kantor Polres Sanggau di Jl. Jenderal Sudirman Kel. Beringin Kec. Kapuas Kab. Sanggau telah dilaksanakan kegiatan “Apel Gelar Pasukan dalam rangka Operasi Ketupat tahun 2024 di Wilayah Hukum Polres Sanggau.”

Bertindak selaku Inspektur Apel yaitu Pj. Bupati Sanggau SUHERMAN, S.H., didampingi Kapolres Sanggau AKBP Suparno Agus Candra Kusumah, S.H., S.I.K., Perwira Apel Kabag Ops Polres Sanggau Kompol Wahyu Hartono, S.H.,M.A.P dan Komandan Apel Kanit Turjagwali Sat Lantas Polres Sanggau IPDA M.S Sofyan serta peserta apel yaitu Waka Polres Sanggau KOMPOL Yafet Efraim Patabang, S.H., S.I.K., para PJU, Kapolsek Jajaran dan anggota Polres Sanggau, personil Kodim 1204/Sanggau, personil Kompi Brimob Sanggau, personil Subdenpom XII/1-2 Sanggau, personil Sat Pol-PP Sanggau, personil Dinas Perhubungan Kab. Sanggau, personil BPBD Sanggau dan personil Damkar Kab. Sanggau.

Apel gelar pasukan
Inspektur apel memasuki lapangan apel, pasukan disiapkan dan penghormatan pasukan.
Laporan Komandan Apel kepada Inspektur Apel Penyematan tanda operasi oleh Inspektur Apel kepada perwakilan yang ditunjuk dan Pembacaan amanat oleh Inspektur Apel.
Laporan Komandan Apel kepada Inspektur Apel,”penghormatan pasukan.
Apel gelar pasukan selesai, Inspektur Apel meninggalkan halaman apel.” Adapun Rangkuman Amanat Kapolri yang disampaikan oleh inspektur apel,”

Apel gelar pasukan sebagai bentuk pengecekan akhir kesiapan pelaksanaan Operasi Ketupat 2024. Kegiatan ini juga merupakan wujud nyata sinergisitas Polri dengan stakeholder terkait dalam rangka mengamankan mudik dan perayaan hari raya Idul Fitri 1445 H.

BACA JUGA:  Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo Ucapkan Selamat Natal 2023 dan Tahun Baru 2023

Kemenhub RI memperkirakan potensi pergerakan masyarakat sebesar 193,6 juta orang atau meningkat 56,4% dibandingkan tahun 2023 Berkaitan dengan hal tersebut Presiden Joko Widodo menekankan bahwa, “Mudik tahun ini adalah mudik yang akan sangat besar sekali, kenaikannya 56 persen dibanding tahun yang lalu. Total yang akan mudik 190 juta pemudik tahun ini kurang lebih, ini dari survei. Oleh sebab itu, saya mengimbau, mengajak masyarakat untuk mudik lebih awal.”

TNI-Polri bersama stakeholder terkait melaksanakan Operasi Terpusat dengan sandi “Ketupat 2024” yang melibatkan 155.165 personel, selama 13 hari dari tanggal 4 s.d. 16 April 2024. Operasi ini telah diawali KRYD tanggal 28 Maret s.d. 3 April 2024 dan akan dilanjutkan pasca operasi tanggal 17 s.d. 23 April 2024.

Dalam operasi ini, telah dipersiapkan 5.784 pos, yang terdiri dari 3.772 pos pengamanan, 1.532 pos pelayanan, dan 480 pos terpadu, dalam rangka pelayanan dan pengamanan utamanya pada jalur-jalur rawan seperti kemacetan, kecelakaan, kriminalitas, dan bencana alam, serta di pusat-pusat keramaian.
Tentunya, pos-pos yang digelar harus mampu memberikan pelayanan prima dan pengamanan optimal.

Kebijakan ini diharapkan mampu mendukung
keamanan, keselamatan, ketertiban, kelancaran, dan kenyamanan arus lalu lintas melalui pengaturan operasional angkutan barang, Sistem One Way dan Contra Flow, penerapan ganjil genap, ketentuan penyeberangan, delaying system dan buffer zone, hingga penundaan proyek konstruksi. Pahami dan implementasikan SKB ini secara presisi di lapangan, serta sosialisasikan kepada masyarakat.

Periksa kesiapan infrastruktur dan moda transportasi yang akan digunakan masyarakat, reduksi faktor-faktor potensi kerawanan dan sumbatan di jalan raya, terapkan rekayasa lalu lintas secara terukur dan terkoordinasi. Apabila masyarakat merasa khawatir terdapat gangguan kejahatan dalam perjalanannya, siapkan pengawalan kepolisian untuk memberikan rasa aman.

BACA JUGA:  Karoops Polda Kalbar Hadiri Rakor Tim Terpadu Penanganan Konflik Sosial Tingkat Provinsi Dan Kabupaten/Kota Se-Kalbar

Sinergi dan koordinasi antara Satgas Pusat, Satgas Daerah, dan stakeholder terkait harus berjalan optimal, sehingga pengguna jalan benar-benar merasa aman dan nyaman.

Tentunya kita dihadapkan pada situasi dinamis
dalam pelaksanaan pengamanan, pahami betul
karakteristik wilayah masing-masing seperti titik rawan banjir, rawan longsor, dan rawan gangguan kamtibmas, utamanya yang berada di jalur-jalur mudik. Skenario-skenario menghadapi potensi gangguan dan situasi kontijensi harus dipersiapkan secara matang.

Terima kasih dan apresiasi setinggi-tingginya kepada seluruh personel pengamanan yang terdiri dari unsur TNI-Polri, Kementerian terkait, BNPB, BMKG, Basarnas, Pertamina, Jasa Raharja, Jasa Marga, Satpol PP, Dinas Perhubungan, Dinas Kesehatan, dan Mitra Kamtibmas lainnya yang telah berpartisipasi dalam mendukung Operasi Ketupat 2024. Sinergisitas seluruh stakeholder terkait merupakan kunci utama untuk mengulangi keberhasilan pengamanan Hari Raya Idul Fitri tahun lalu.
Selama kegiatan berlangsung, situasi dalam keadaan aman dan kondusif.

Pelaksanaan Kegiatan Apel Gelar Pasukan Operasi Ketupat tahun 2024 di wilayah hukum Polres Sanggau sebagai bentuk pengecekan akhir kesiapan Operasi Ketupat 2024, wujud nyata sinergitas Polri dengan stakeholder terkait dalam rangka mengamankan mudik dan perayaan hari raya Idul Fitri 1445 H di wilayah Kabupaten Sanggau.
Koordinator Liputan Kalbar,Rustan Batas.”

Mungkin Anda juga menyukai